Google

Welcome Note

This site/blog will tell the world more about my lovely son, named Agus Surya Yoewira or Yoe Wen Yang (his Chinese name). Beside uploading his photos and stories, I will also quote nice, spiritual and touching stories or articles from other resources. Hope this site/blog will be inspiring and useful for other moms in this world.
(Indonesian: Site/blog ini kupersembahkan oentoek putraku terkasih, Agus Surya Yoewira/Wen Yang. Walaupun tidak detail amat, akan selalu kutuliskan perkembangan dia baik melalui tulisan, cerita atau foto-foto. Selain itu ada macam-macam puisi, tantra, kalimat indah dan artikel-artikel yang semoga dapat berguna dan menjadi inspirasi bagi yang membacanya)

MY OATH TO YOU

When you are sad, ………………. I will dry your tears
When you are scared, …………….. I will comfort your fears
When you are worried, …………… I will give you hope
When you are confused, ………….. I will help you cope
And when you are lost, …………… and cant’t see the light, I shall be your beacon….Shining ever so bright.
This is my oath………… I pledge till the end. Why you may ask? ……………… Because you’re my son.


FAMILY = (F)ATHER (A)ND (M)OTHER (I) (L)OVE (Y)OU

Surya's reply :-D

Every love that you've been given to me
will never ever go away
coz your loves are
my spirit .......
my light ........
my destination ......
my guide ...........
and
my everything......

LOVE YOU, MOMMY.... !!!

Surya's Slide Show! (new born until 2 years old)

Unlock Genius Power in U

Rekan-rekan milis,
Kali ini saya ingin berbagi tentang eksplorasi kecerdasan dalam diri seorang anak. Memang agak panjang sedikit, namun layak untuk disimak. Semoga memberi manfaat dan pencerahan.

Mengapa saya memberikan judul diatas? Selama tahun-tahun terakhir ini, dalam dunia pendidikan dan sekolah sudah mulai ada kesadaran akan perlunya cara dan metode yang efektif untuk meningkatkan kualitas pendidikan di Indonesia. Ada banyak training dan pelatihan bagi para guru, pendidik dan siswa tentang metode2 pembelajaran yang sudah terbukti efektif. Namun seringkali hanya terfokus pada teknik dan cara belajar saja. Misal teknik menghafal cepat, teknik mencatat dengan mudah, atau strategi membaca efektif, teknik membangkitkan kreativitas dan masih banyak lagi.

Namun amat jarang, mereka yang menyinggung bagaimana cara mengekplorasi kecerdasan dan kejeniusan seorang anak. Singkat kata, bagaimana membantu seorang anak, dari yang biasa2 menjadi pintar, cerdas dan melakukan hal-hal kejeniusan dalam sekolah dan kehidupannya.

Setiap Anak terlahir Jenius, namun mengapa ada banyak anak bodoh di sekolah? Kita tentu sudah sering mendengar bahwa setiap anak terlahir jenius. Sehingga kata ”Born to be genius” sangat terkenal dan menjadi sesuatu yang memuaskan siapa saja yang mendengarnya. Namun jarang yang mempertanyakan lebih jauh lagi. Kalau setiap anak terlahir jenius, mengapa ada banyak anak yang ’bodoh’ di sekolah?

Sebelum membahas lebih dalam, kita mesti meyakini dulu bahwa setiap anak sudah memiliki bakat dan talenta yang terpendam di dalam dirinya. Karena Tuhan sudah memberi anugerah berupa bakat yang luar biasa pada setiap anak yang terlahir di dunia. Namun apa yang terjadi.... seorang anak mengenal label ”saya bodoh” setelah dia masuk di sebuah institusi apa yang dinamakan ”sekolah’. Jadi kalau kita lihat di sini, sebenarnya pihak sekolah yang memberi label seorang anak ini pintar atau bodoh, dan anehnya hal ini diterima dan dipercaya oleh sang anak dan orang tuanya. Padahal kita tahu kan... Tuhan tidak pernah memberi label ”Bodoh” pada seorang anak.

Kalau kita melihat lebih jauh, masalah yang sebenarnya terjadi adalah pihak sekolah, guru atau juga orang tua yang belum berhasil mengeksplorasi kecerdasan dan kejeniusan sang anak. Mereka akhirnya memberi beraneka label: anak malas, sulit diatur, anak bodoh, anak lambat, ’anak lelet’, kemampuan pas-pasan dsb. Sang anak yang belum mengerti hal ini, menerima dan..MEMPERCAYAI. ... Dan masuklah pernyataan ini ke dalam bawah sadarnya (Subconscious Mind). Dan jadilah program negatif atau apa yang disebut Mental Blok.

Berikutnya dapat di duga, saat sang anak mengerjakan soal dan menemui tantangan baru, maka sang anak akan mengakses program negatif di dalam otaknya: saya tidak bisa, saya anak bodoh, Matematika itu sulit, Fisika menakutkan, sekolah tidak menyenangkan, pe-er itu siksaan bagi saya. Akhirnya masa sekolah yang seharusnya menyenangkan, berubah menjadi paksaan dan menakutkan dalam hidupnya.

Bisakah membantu anak ’bodoh’ tersebut menjadi pintar?Jawabannya tentu: Bisa. Namun seringkali para guru menyarankan kepada orang tuanya agar anaknya diikutkan les pelajaran, lebih rajin belajar dan mengerjakan pe-er. Tentu saja hal ini tidak menyelesaikan masalah sang anak. Sebelum membahas cara, kita mesti meyakini dulu bahwa setiap anak sudah memiliki bakat dan talenta yang terpendam di dalam dirinya. Oleh sebab itu fokus traning ini adalah bagaimana menggali dan menemukan potensi kecerdasan sang anak dan membangkitkan keyakinan dan harga diri sebagai seorang pemenang dalam hidupnya. Apa yang kami sampaikan ini bukan hanya sekedar metode belajar dan berprestasi, nilai baik di sekolah. Namun kami ingin membantu setiap anak menemukan dirinya, membongkar ”mental block” dalam dirinya, menciptakan goal untuk masa depannya. Jadi bukan hanya mengejar nilai baik di sekolah.

Kita sepakat dulu bahwa : Setiap anak memiliki keunikan dalam hal kecerdasan yang berbeda pada masing-masing anak. Bahwa kejeniusan dan kecerdasan itu bisa dikembangkan sedini mungkin, asal kita tahu bagaimana cara mengeksplorasi kecerdasan dan kejeniusan seorang anak.

Kali ini saya menghadirkan beberapa kisah tentang eksplorasi kecerdasan seorang anak.

Berikut contoh nyata, inspirasi dari keluarga Polgar, yang tinggal di Hungaria. Laszlo Polgar adalah guru catur luar biasa, yang walaupun konsepnya anti teori tentang kecerdasan tapi hasilnya mencengangkan dunia. Saya ingin menghadirkan keberhasilan Laszlo Polgar dengan kegigihannya mewujudkan visi dan misi spektakulernya dalam mendidik ketiga putrinya menjadi juara catur dunia, melalui homeschooling.

Homeschooling adalah sebuah bentuk pendidikan alternatif dalam mengembangkan potensi anak secara maksimal. Polgar percaya bahwa kunci keberhasilan seorang individu adalah mengoptimalkan otak di usia dini dibandingkan menghabiskan waktu bermain diluar atau menonton TV. Di masa itu, ide homeschooling merupakan hal yang baru dan tak lazim, dan Polgar sempat mendapat tentangan luar biasa, tidak hanya dari masyarakat tapi juga dari pemerintah Hongaria. Namun dia tetap mendidik anaknya melalui homeschooling, dan ingin membuktikan bahwa pencapaian di bidang permainan catur dari ketiga putrinya kelak akan mendatangkan kesuksesan, tidak hanya bagi keluarganya, tapi juga bagi negara Hongaria. Polgar bersama istrinya mengajarkan mereka: matematika tingkat tinggi, bahasa, kesenian, olahraga dan digembleng main catur.

Hasilnya? Zsuzsa Polgar (Susan), 4 kali menjadi juara dunia catur wanita dan 5 kali juara olimpiade catur wanita. Pada usia 15 tahun Susan menduduki peringkat pertama dunia catur wanita. Putri keduanya, Zsofia Polgar (Sofia), Master International (MI) wanita, usia 14 tahun sudah menjuarai turnamen catur dunia di Roma. Si bungsu Judit Polgar, pernah menantang para juara catur dunia seperti Anatoly Karpov, Garry Kasparov, Vladimir Kramnik, Viswanathan Anand (juara dunia 2007) dan pernah mengalahkan mereka.

Apa yang mendasari keyakinan Keluarga Polgar tersebut? Polgar mempercayai bahwa kegeniusan dapat diwujudkan dan dibentuk, dan “sukses adalah 99% kerja keras". Dalam pengalaman mendidik ketiga putrinya, Polgar juga melihat bahwa diantara ketiga puterinya, Sofia adalah yang paling berbakat bermain catur, kemudian diikuti Susan dan Judit.. Walau dari aspek bakat paling rendah, namun Judit punya keunggulan lain, yaitu memiliki motivasi paling tinggi dan pekerja keras.

Satu contoh lagi dari Magnus Carlsen si “Anak Ajaib” Magnus Carlsen adalah Grandmaster (GM) catur termuda dalam sejarah, ketika dia mencapainya di usia 13 tahun dan menggemparkan dunia dengan memenangkan turnamen catur di tahun 2004 secara amat gemilang.

Magnus dikenal sebagai bintang catur di negaranya Norwegia. Dia seorang anak yang sederhana, murah senyum dan disenangi banyak orang. Dia berlatih amat keras untuk kemajuan caturnya. Mula-mula hanya 2-3 jam per hari, kini sekitar 4-5 jam per hari. Dia banyak menghabiskan waktu membaca buku-buku teori catur, bermain catur online di Internet, dan berlatih bersama pelatihnya.

Untuk mengembangkan bakatnya secara optimal, orang tuanya menjual mobil bekas mereka dan menyewakan rumah mereka, dan selama setahun penuh mereka berkeliling dunia mengikuti turnamen-turnamen catur. Magnus tetap melakukan pe-er sekolahnya, walaupun itu dilakukannya di kursi jok belakang mobil atau di kamar hotel. Mengikuti turnament catur di seantero dunia membutuhkan biaya yang tidak sedikit, dan akan mustahil tanpa dukungan keuangan yang memadai. Untunglah mereka menemukan sponsor baru yaitu Microsoft.

Kemampuan daya ingat Magnus amatlah luar biasa. Pelatihnya pernah membuat pertunjukan di hadapan sebuah pertunjukan TV. Magnus diberi sebuah posisi atau diagram catur yang diambil dari sebuah buku catur, dan dia dapat menyebutkan dengan tepat nama kedua pemain yang memainkannya, dan lanjutan langkah-langkah yang dimainkan mereka. Ayahnya pernah pula menyebutkan Magnus di usia 5 tahun dapat menyebutkan nama, luas, dan jumlah populasi dari 430 kota di Norwegia. Kemampuan daya ingat ini amat berguna untuk mengikuti perkembangan teori pembukaan catur modern.

Magnus memang pemain masa depan yang briliant, dia pernah menahan imbang Garry Kasparov, juara dunia catur tahun 1985-2000. ELO Rating nya per Januari 2007 adalah 2690 dan menempatkannya di rangking 24 dunia saat ini.


Target selanjutnya adalah menembus rating 2700 dan masuk Top 10 dunia. Dengan bakat dan kerja keras seperti ini, siapakah yang meragukan peluangnya untuk kelak menjadi salah satu yang terbaik ?

Satu contoh lagi....Zhang Xinyang, Anak Ajaib dari Tiongkok Umur 13 Tahun, kuliah Pascasarjana. Zhang Xinyang benar-benar fenomenal di dunia pendidikan. Dalam usia yang sangat belia, 8 Juli 2008 lalu genap berusia 13 tahun, dia sudah terdaftar sebagai mahasiswa pascasarjana Universitas Teknologi Beijing. Jurusan yang diambil pun bukan sembarangan, matematika.

Zhang memang tertarik dan berbakat dalam disiplin ilmu yang oleh kebanyakan anak seumurnya justru menjadi momok. Gelar S-1 nya pun dia dapatkan dari bidang Matematika di Universitas Teknik Tianjin.

Perjalanan akademik Zhang memang membuat banyak orang terkesima. Masuk SD umur lima tahun, Zhang kecil hanya betah dua tahun duduk di sana. SMP dan SMA juga dijalaninya dengan ekspres. Ketika teman-teman sebayanya masih asyik bermain, pada usia 10 tahun Zhang justru terdaftar sebagai mahasiswa matematika di Universitas Teknik Tianjin.

Zhang memang benar-benar menggandrungi matematika. Demi mewujudkan mimpinya sebagai pakar matematika, dia benar-benar menggembleng diri. Ia juga menyiapkan betul ujian masuk perguruan tinggi (NCEE) sedari awal. Usahanya tidak sia-sia. Zhang lulus ujian NCEE dengan skor 505, atau 47 poin di atas skor rata-rata.....Menyandang status mahasiswa di usia 10 tahun, Zhang dengan segera menarik perhatian publik karena menjadi mahasiswa termuda di Tiongkok. Rekor mahasiswa termuda sebelumnya dipegang Feng Hao dari provinsi Hunan yang masuk Universitas Hunan pada tahun 2002 ketika usianya 12 tahun.

Yang menarik, dosen Zhang di Tianjin, Profesor Zhang Yuehui, mengatakan bahwa IQ Zhang sebenarnya hanya superior, dua tingkat di bawah jenius. Namun, Zhang dinilai memiliki tingkat logika yang tinggi dan pandai mengatur jadwal studinya.

Kecintaannya membaca buku termasuk buku di luar studinya, membuat Zhang hanya butuh kurang dari tiga tahun--dari jatah empat tahun-- untuk menuntaskan skripsi. Karena dianggap masih kecil, ketika di Tianjin, mahasiswa cilik ini ke kampus bersama dengan ayahnya yang setia menunggu selama dia kuliahnya. Meski begitu Zhang juga memulai belajar mandiri dengan menjadi tutor matematika paruh waktu.

Atas serentetan prestasi ini, ketika berumur sepuluh tahun, terbitlah buku ''The Magic Study'' yang merekam perjalanan hidupnya. Sang penulis, Xiao Chuan, dari Universitas Normal Beijng, mengatakan sukses Zhang Xinyang merupakan sukses orang tuanya dalam mengeluarkan potensi sang anak.

Kesimpulan:Bakat atau talenta adalah anugrah dari Tuhan. Namun kita tidak dapat hanya mengandalkan hal itu saja tanpa berlatih. Bakat yang dipadukan dengan latihan, pengorbanan waktu dan harga, dan dukungan orang-orang terdekat akan menjadikan seorang anak menjadi "excellent" dalam kehidupannya.

(Tulisan ini adalah bagian dari materi training Unlock Jenius Power in U bagi para Guru SD Pembangunan Jaya, Sidoarjo dalam rangka ”Misi Pendidikan” pada tanggal 6 September 2008)

Selamat Mengeksporasi diri,
Markus Tan
Licensed Practitioner of NLP
Master Trainer Best Camp
http://www.markustan.com/

No comments:

Video clip perkembangan janin (9 months)

Song of today :



Faye Wong - Eyes on Me